XL Axiata Konsisten Tingkatkan Pelayanan - Satu Kata

Browse By

XL Axiata Konsisten Tingkatkan Pelayanan

satukata.net – Pertumbuhan layanan data terus mendorong pencapaian pendapatan PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) di semester 1 2018 ini. Tercatat pendapatan layanan data meningkat sebesar 19% dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Capaian ini sekaligus menunjukkan terus meningkatnya kontribusi layanan data terhadap total pendapatan layanan per triwulan ke-2 2018 hingga mencapai 79%, lebih tinggi dari capaian tahun lalu di periode yang sama sebesar 67%. Selain itu, pada paruh pertama 2018 ini, EBITDA juga mengalami peningkatan sebesar 2% YoY dengan marjin meningkat menjadi 36,0% sebagai dampak dari meningkatnya pendapatan dan upaya efisiensi biaya.

  • Pendapatan Tumbuh 1% YoY
  • Kontribusi pendapatan layanan data tumbuh mencapai 79% terhadap total

pendapatan layanan

  • Penetrasi smartphone mencapai 77%
  • Jangkauan layanan 4G LTE mencapai 380 kota/kabupaten

Presiden Direktur & CEO XL Axiata, Dian Siswarini mengatakan, “Kinerja XL Axiata di semester pertama 2018 mencerminkan dinamika industri yang semakin kompetitif, dibarengi dengan adanya perubahan struktural di pasar prabayar berupa kewajiban registrasi SIM prabayar. Meskipun dihadapkan pada kondisi industri yang sangat menantang saat ini, kami masih berhasil meraih pertumbuhan pendapatan di periode ini. Selain itu, kewajiban registrasi SIM Prabayar juga memberikan hasil yang positif bagi XL Axiata. Dari performa semester pertama dan dinamika yang terjadi di industri saat ini, kami masih yakin adanya peluang yang lebih baik di semester dua, termasuk jika nanti tarif data yang lebih rasional jadi diberlakukan.”

Baca juga: Gempa Lombok, XL Salurkan Bantuan

Dian kembali menegaskan bahwa keberhasilan kali ini tidak terlepas dari keberhasilan implementasi strategi transformasi yang telah dilaksanakan secara disiplin. Strategi transformasi yang diimplementasikan sejak tahun 2015 lalu tersebut telah membantu membangun fondasi bisnis yang lebih kuat, tercermin dari pencapaian kinerja positif semester ini, meskipun terjadi kompetisi yang ketat pada tarif data, juga adanya kewajiban registrasi SIM prabayar. Pertumbuhan pendapatan sebesar 1% YoY di semester pertama ini ditopang terutama oleh pertumbuhan yang berkelanjutan pada layanan Data.

XL Axiata juga tetap berfokus pada layanan Data melalui strategi dual brand, yang diperkuat dengan investasi untuk jaringan berkualitas dan berkelanjutan, sehingga menjadi fondasi kuat bagi XL Axiata untuk tetap bisa meraih peluang dari terus meningkatkan permintaan layanan data di Indonesia. Kinerja XL Axiata saat ini juga menunjukkan keberhasilan dalam menerapkan strategi dual brand di mana merek XL dan AXIS mampu memenuhi ekspektasi segmen pasarnya masing-masing melalui penawaran produk Data yang inovatif dan menarik. Penawaran produk inovatif seperti paket bundel smartphone dan juga paket khusus pada periode Lebaran lalu, yang juga berkontribusi pada kinerja kuartal ini.

Baca juga: XL Axiata Luncurkan Paket XL Go IZI

Agenda transformasi yang dilaksanakan secara konsisten juga berhasil menempatkan XL Axiata sebagai operator dengan persentase tertinggi di antara para operator dalam hal jumlah pelanggan yang melakukan registrasi SIM prabayar. Dengan demikian XL Axiata juga berhasil mengamankan hampir seluruh basis pemasukan pendapatannya. Agenda transformasi yang dijalankan XL Axiata saat ini memang berfokus untuk benar-benar memperoleh pelanggan riil layanan layanan data yang menggunakan smartphone. Selain itu, XL Axiata mendukung sepenuhnya inisiatif pemerintah untuk menerapkan registrasi SIM prabayar karena akan menghasilkan industri telekomunikasi dan data yang lebih sehat di masa mendatang.

Selama semester pertama ini, XL Axiata telah meluncurkan sejumlah produk inovatif. Melalui brand XL telah diluncurkan paket bundel smartphone XL Xtream 4G yang disertai kemitraan dengan YouTube untuk lebih meningkatkan penggunaan layanan data. Produk ini mendapatkan respon luar biasa karena harganya yang terjangkau dan isi paket yang menarik. Selain itu, juga ada produk paket Haji dan Umroh yang menawarkan fleksibilitas dalam penggunaan layanan roaming selama berada di Tanah Suci. Layanan ini juga meraih respon positif mengingat banyaknya pelanggan yang melakukan perjalanan Umroh sepanjang tahun. Sementara itu, untuk layanan pascabayar XL Prio, juga telah diluncurkan Shopping Point XL dan Shopping PointBooster XL melalui pembelian Internet Shopping Point 24 bulan yang memberikan potongan harga pada pembelian ponsel cerdas.

Kartu AXIS juga terus ditawarkan untuk segmen kalangan anak muda, melalui paket internet HITZ dan Bronet. Penawaran produk-produk tersebut mampu meningkatkan trafik penggunaan layanan data, termasuk ketika masyarakat merayakan Hari Raya Idul Fitri dan berlibur panjang. Pada saat Lebaran, pola konsumsi pelanggan meningkat yang ditunjukkan dengan meningkatnya trafik data hingga 95% dibandingkan tahun sebelumnya, dengan sebagian besar peningkatan didorong oleh layanan 4G. Pendorong utama meningkatnya trafik ini terutama akses pada layanan streamingbaik video maupun musik, diikuti oleh web browsing, akses pada pesan instan, dan media sosial.

Penetrasi smartphone pada pelanggan XL Axiata telah meningkat 10 poin persentase menjadi 77% pada akhir semester 1 2018 dibandingkan dengan tahun lalu. Ini berarti XL Axiata saat ini memiliki 40,8 juta pelanggan yang menggunakan smartphone, meningkat 21% YoY dari periode yang sama tahun lalu. Terus bertambahnya pelanggan dengan smartphone tersebut mendorong peningkatan pada total trafik di jaringan XL Axiata sebesar 76% YoY pada semester pertama 2018 ini dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Pencapaian ini terutama didorong oleh kenaikan trafik data, sementara di periode yang sama trafik layanan tradisional (voice dan SMS) terus menurun. Mayoritas trafik data XL Axiata saat ini adalah melalui penggunaan layanan 4G.

Untuk kinerja jaringan, investasi pada pembangunan jaringan data berkualitas yang XL Axiata lakukan secara massif telah mampu meningkatkan kualitas layanan dan memberikan pengalaman yang baik pada penggunaan layanan oleh pelanggan. Jaringan 4G LTE milik XL Axiata sekarang telah mencakup 380 kota/kabupaten di hampir seluruh provinsi Indonesia, didukung hampir 25.000 BTS 4G dan lebih dari 49.000 BTS 3G. Investasi di wilayah luar Jawa juga terus berlanjut dan berhasil meningkatkan trafik pemakaian layanan data sekaligus berkontribusi pada kinerja kuat perusahaan. Total jumlah BTS milik XL Axiata, termasuk 2G, adalah sebanyak lebih dari 111.000 BTS.

Hasil aktivitas operasional perusahaan pada Semester pertama 2018 ini, XL Axiata mencatat pendapatan kotor sebesar Rp 11,1 triliun, meningkat 1% YoY didorong oleh pertumbuhan layanan telekomunikasi lainnya yang meningkat 23% YoY. Sementara itu, pendapatan dari layanan telekomunikasi selular tercatat flat berbanding dengan pencapaian periode yang sama tahun lalu, yaitu Rp 10,5 triliun dan berkontribusi 95% terhadap total pendapatan. Adapun pendapatan dari layanan juga flat dibandingkan perolehan tahun sebelumnya, yaitu Rp 9,6 triliun, karena meski terjadi pertumbuhan pendapatan dari Layanan data, namun terjadi penurunan pada pendapatan layanan “legacy” (SMS dan voice). Pendapatan layanan lainnya, terutama interkoneksi dan roaming, meningkat 5% menjadi Rp 900 miliar.

XL Axiata mencatat kerugian sebesar Rp 82 miliar pada 1H18 yang lebih rendah dibandingkan dengan laba Rp 143 miliar yang tercatat pada periode tahun sebelumnya. Hal ini terutama disebabkan oleh EBIT yang lebih rendah sebagai akibat dari meningkatnya biaya Depresiasi dan Amortisasi.

Neraca XL Axiata tetap kuat dengan utang bersih terhadap EBITDA di 1.4x dan perusahaan terus mencapai arus kas bebas (free cash flow) positif. Pada Semester 1 2018, EBITDA meningkat 2% YoY menjadi Rp 4 triliun karena pertumbuhan pendapatan dan efisiensi biaya seiring marjin yang meningkat sedikit sebesar 0,2% YoY. Selama Semester 1 2018, XL Axiata melakukan pembayaran kembali pinjaman bank sebesar Rp1,5 triliun melalui pembiayaan kembali serta pembayaran pinjaman sebesar USD50 juta dan Rp1.040 miliar sukuk melalui dana internal. Mulai 30 Juni 2018, semua pinjaman USD eksternal XL Axiata sepenuhnya telah terlindungi nilainya hingga jatuh tempo.

 

source: kabar17.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*